China Tunda Pungut Pajak, Untungkan UKM

Beijing, Bolong.id – Kementerian Keuangan Tiongkok mengumumkan, Senin (28/1/2022) menunda pemberlakuan pajak dan biaya sampai kuartal keempat tahun ini. 

Dilansir dari chinanews.com pada Selasa (1/3/2022), yang diuntungkan dari kebijakan di atas adalah usaha kecil, menengah dan mikro di industri manufaktur. 

Jenis pajak dan biaya yang ditanggung meliputi pajak penghasilan badan, pajak penghasilan pribadi, pajak pertambahan nilai dalam negeri, pajak konsumsi dalam negeri, pajak pemeliharaan dan konstruksi kota, biaya tambahan pendidikan, biaya tambahan pendidikan lokal, dll.

Penangguhan pajak setara dengan pinjaman tanpa bunga. Menurut pengumuman tersebut, setelah masa perpanjangan enam bulan berakhir, usaha kecil, menengah dan mikro di industri manufaktur harus membayar pajak dan biaya sesuai undang-undang.

Tahun lalu, Tiongkok mengizinkan perusahaan manufaktur mikro, kecil dan menengah untuk menunda beberapa pajak dan biaya untuk kuartal keempat tahun 2021. 

Menurut data yang dirilis oleh Administrasi Perpajakan Negara, pembayaran pajak tangguhan untuk usaha kecil, menengah dan mikro di industri manufaktur adalah 216,2 miliar yuan (sekitar 491 triliun rupiah). 

Di antaranya, perusahaan menengah menunda pembayaran pajak sebesar 125,3 miliar yuan (sekitar 284 triliun rupiah), dan usaha kecil dan mikro pembayaran pajak tangguhan sebesar 90,9 miliar yuan (sekitar 204 triliun rupiah). 

Industri dengan pembayaran tangguhan skala besar terutama meliputi manufaktur peralatan, bahan bangunan, produk logam, tekstil dan pakaian, dll, yang menyumbang 61,5% dari total pajak tangguhan.

Penangguhan pajak dan biaya telah mengurangi tekanan keuangan pada perusahaan dan bahkan merangsang investasi. 

Data pajak menunjukkan bahwa dari November hingga Desember 2021, pendapatan penjualan usaha kecil, menengah dan mikro di industri manufaktur meningkat 8,6% year-on-year, dan investasi peralatan meningkat 8,3% tahun-ke-tahun, meningkat 0,8 dan 1,1 poin persentase dari bulan sebelumnya.

Tahun ini, tekanan ekonomi tetap ada. Usaha kecil, menengah dan mikro dengan volume besar dan jangkauan luas dan sebagian besar berada di rantai industri menengah dan bawah masih membutuhkan bantuan. 

Li Xuhong (李旭红), direktur Institut Kebijakan Fiskal dan Perpajakan dan Penerapan Institut Akuntansi Nasional di Beijing, memperkenalkan bahwa kebijakan pengurangan pajak dan biaya berturut-turut.

Termasuk pembayaran pajak tangguhan, telah membantu banyak usaha kecil, menengah dan mikro mengatasi kesulitan dan menstabilkan pekerjaan dan penghidupan masyarakat. 

Banyak usaha kecil, menengah dan mikro telah tumbuh dan berkembang dengan bantuan kebijakan preferensial. Beberapa juga telah berkembang menjadi tulang punggung khusus dan inovatif, menyuntikkan momentum baru ke dalam pembangunan berkualitas tinggi.

Tahun ini, Tiongkok akan menerapkan kombinasi pengurangan pajak dan biaya. Li Xuhong (李旭红) menyarankan bahwa pengurangan dan pembebasan yang inklusif harus diubah secara bertahap menjadi pengurangan dan pembebasan struktural, sehingga kebijakan pengurangan pajak dan pengurangan biaya harus lebih tepat. 

Diantaranya, kebijakan pengurangan pajak dan biaya untuk usaha kecil, menengah dan mikro harus mendorong pengembangan khusus dan baru, serta mempromosikan pengembangan dan transformasi perusahaan yang berfokus pada teknologi tinggi dan industri yang sedang berkembang. (*)

https://bolong.id/mt/0322/china-tunda-pungut-pajak-untungkan-ukm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s