Viral Beli Pulsa Listrik Kena Pajak hingga 19 Persen, Ini Penjelasan PLN

KOMPAS.com – Pada Kamis (28/4/2022), viral di Twitter tentang pajak dari pembelian pulsa listrik yang jumlahnya cukup besar. Akun ini menyampaikan lewat Twit tentang pembelian pulsa listrik Rp 200.000 dan biaya pajak yang totalnya Rp 37.710.

Berikut ini narasinya:

“Beli Pulsa Listrik Rp. 200,000 Biaya Bank Rp.3,000,- PPN Rp.18,181,- PPJ Rp.16,529,- Sisa uang Rp.165,290,- Jumlah daya terbeli 114,5 kWh. *Jml pungutan Rp.37,710, artinya, Pajak + biaya nyaris 19% #Selamatmenikmati negara loh jinawi”

Penjelasan PLN soal Video Viral Isi Token Rp 50.000 yang Didapat 3.600 Apakah pembelian pulsa listrik atau token dikenai PPN? Executive Vice President Komunikasi Korporat dan CSR PLN, Diah Ayu Permatasari, menanggapi untuk mengetahui besaran kWh yang diperoleh dari setiap pembelian token listrik PLN langkah pertama adalah mengetahui tarif listrik per kWh.

“Pertama adalah mengetahui patokan tarif listrik per kWh,” kata Diah pada Kompas.com, Sabtu (30/4/2022). Misalnya, tarif listrik bagi 13 pelanggan non subsidi. Hingga April 2022, patokan tarif listrik pelanggan nonsubsidi yaitu:

RI 900 VA (RTM) Rp 1.352/kwh RI 1.300 VA Rp 1.444,70/kwh RI 2.200 VA Rp 1.444,70/kwh R2 3.500-5.500 VA Rp 1.444,70/kwh R3 6.600 VA ke atas Rp 1.444,70/kwh B2 6.600-200 KVA Rp 1.444,70/kwh B3 di atas 200 KVA Rp 1.035,78/kwh I3 TM di atas 200 KVA-30.000 KVA Rp 1.035,78/kwh I4 TT 30 MVA ke atas Rp 996,74/kwh P1 6.600 VA-200 KVA Rp 1.444,70/kwh P2 di atas 200 KVA Rp 1.035,78/kwh P3/TR Rp 1.444,70/kwh L/TR/TM Rp 1.644,52/kwh.

“Kedua, selain mengacu pada tarif listrik, ada aspek lain yang jadi komponen dasar penghitungan, yaitu pajak penerangan jalan (PPJ),” ujar Diah. Dia juga menjelaskan PPJ besarannya bervariasi dan diatur oleh masing-masing pemerintah daerah setempat, yaitu antara 3 persen sampai dengan 10 persen.

“Ketiga, sesuai dengan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 31/PMK.03/2008, pelanggan yang selama ini dikenakan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) hanya pelanggan tarif rumah tangga dengan daya mulai 7.700 VA ke atas baik pelanggan pascabayar maupun prabayar,” imbuh Diah.

Dia mengatakan PLN juga mengikuti peraturan yang sudah ditetapkan oleh pemerintah sesuai dengan Undang-Undang No. 7 Tahun 2021 tentang Harmonisasi Peraturan Perpajakan (UU HPP). Diah mengingatkan bahwa di luar nominal rupiah pembelian listrik, ada juga biaya administrasi bank atau penyedia layanan pembayaran. Sebagai contoh, simulasi pembelian token listrik Rp 200.000 untuk pelanggan R3/7.700 VA dengan Peraturan Daerah yang menetapkan PPJ 10 persen adalah sebagai berikut: Pembelian Token: Rp 165.290 (114,4 kWh) PPJ 10 persen: Rp 16.529 PPN 11 persen: Rp 18.181 Total: Rp 200.000.

https://www.kompas.com/tren/read/2022/04/30/190500465/viral-beli-pulsa-listrik-kena-pajak-hingga-19-persen-ini-penjelasan-pln?page=all.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s